Senin, 09 Maret 2015

Anak Kinestetik Belajar Mengakui Kesalahan

Sudah berapa bulan ini Emily susah banget buat diminta mandi pagi... satu sebab diantaranya yang sering buat saya terlambat mengajar. Ada ajah tingkahnya, dari teriak, loncat, manjat sampe main tak umpet. Sampe kewalahan dibuatnya!

Sewaktu kelepasan, saya pernah sampai spontan ngomong dengan nada cukup tinggi: "Jadi Emily, maunya apaaa? Kok nyusahin mama banget!" melayang deh cubitan saya. selepas itu jadi sedih. Bukan makin nurut, justru makin menjadi. Jeritannya makin keras dan marah, seperti apa yang saya lakukan. Wuaah! Dia jadi bercermin, semakin saya kesal, semakin dia marah.
Lambat laun saya berusaha memahami tingkahnya, saya tidak peduli lagi gaji dipotong karena ngak tepat waktu dan ngak dapat bonus disiplin tiap akhir bulan. Saya berusaha pelajari perkembangan stimulus dan tingkah lakunya. Prilaku kinestetiknya buat dia seperti anak aktif kadang terlalu aktif, sampai ada yang bilang "anaknya hiperaktif banget yah, mba!" Owalaah.... masa sih! awalnya buat saya menciut waktu bersosialisasi sama lingkungan sekolah, ketika diajak jalan, termasuk teman tetangga rumah.. hingga sampai saat ini buat teman-teman ogah main bersamanya. "Dia ingin diakui lingkungannya" keberadaannya ingin menjadi sorotan, sekilas seperti egois. Saya pelajari juga, "kok teman tetangga rumah ngak mau main sam dia!". Ternyata dia jadi belajar arti penolakan dan dijauhi, saya pikir nga apa lah... toh dia jadi paham nantinya sambil saya kasih pengertian.
Seperti dua kejadian kemaren:

PERTAMA: Pulang main sama teman tetangga, saya sengaja supaya kakak ikut ngawasin Emily .. kalo saya yang ikutan ngawasin nanti yang ada jadi subjektif, apalagi menyangkut anak tetangga. si kakak cerita: "Emily nga dikasih main bareng, mah! Pas pegang kartu si A"... mungkin saking parnonya si A sejak teman-teman yang lain menolak Emily jadi dia pun ikutan. Saya lihat diwajahnya terbesit kekesalan dan kecewa. Langsung kekamar, ngak beberapa lama saya susul dan dia bilang:
Emily: "I want to go to my house! (dia lg belajar bh. Inggris lewat movie edukasi sm saya biasakan lewat komunikasi).

Saya: "this is your home, Ely"
Emily: "No..mama! Temen ku galak-galak!"
Dia lagi belajar penolakan, saya coba memberi pengertian pakai pendekatan teman. Dia pun coba pahamin. Bersyukur, dia bukan termasuk anak yang memendam kesal.... yah namanya juga anak-anak! Ooops tapi serius... Emily tipe anak easy going, saya berusaha buat dia tidak memendam kekesalan. 

KEDUA: Seperti biasa, jumat pagi saya berusaha merajuk buat mandi ceria. Ternyata kumat lagi ngambeknya, kali ini saya disiram sampai kewajah. Sedih.... sudah pasti. Tapi saya berusaha lupain dan belajar bersabar, meski hati bergejolak. Siang sepulang sekolah, terdengar dia memanggil: "mami, where are you?".. saya langsung dipeluknya sambil berucap:" I am sorry mami, tadi pagi ngak mau mandi". Senangnya bukan kepalang, dia jadi lebih paham kalo perbuatannya salah, dan buat orang lain tidak nyaman. Bahagianya saya, dari belajar proses penolakan sampai permintaan maaf atas kesalahan. 
Saya punya sedikit info tentang anak Kinestetik (gerakan), mereka akan mudah menangkap pelajaran terlebih dengan praktik langsung.

Kata Brandi Roth, PhD., psikolog juga penulis buku Secrets to School Success: Guiding Your Child Through a Joyous Learning Experience, dari Beverly Hills, Amerika, anak yang punya prilaku kinestetik cirinya mudah belajar sesuatu dengan praktik.

Ciri umumnya, biasanya: 
- Suka menyentuh, merasakan, dan memegang sesuatu.
- Jangka waktu perhatian pendek.
- Suka sama kegiatan yang banyak bergerak dan bekerja.
- Lebih memilih memperlihatkan atau menunjukan sesuatu daripada menjelaskan sesuatu.
- Biasanya senang pelajari sesuatu dengan tangan secara lebih baik, dan suka pelajari sesuatu sendiri alias petualang. 

Nah, apa ada pembaca punya anak atau saudara cilik seperti anak saya?.. hihi... mari kita belajar bersabar bersama..

Saya juga baca edukasi link ini:  http://www.parenting.co.id/article/usia.sekolah/ciriciri.anak.tipe.kinestetik/001/004/379

"lihat, mah... bros bisa jadi jepitan rambut...hihi
"Hore, aku dapat baju Frozen dari Tante Eci"

4 komentar:

  1. Terima kasih sharingnya, mak.
    Jadi bisa belajar tentang anak kinestetik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mencoba sharing mak, dari ilmu mengajar sm baca"... Emak Juli....tlng dikritik tulisanku, makasih sudah mampir... :)

      Hapus
  2. Begitu ya Mak, sambil mikir nih kira-kira anak saya tipe apa.. Kayanya perpaduan antara kinestetik dan visual, tapi belum kelihatan dominan yang mana.. Tfs Mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi mencoba sharing mak .... anakku saat ini dominan kines, mak... mgkn kedepannya perbaduan... lingkungan jg memberi pengaruh.
      Makasih Mak Tetty udah mampir...:)

      Hapus

Terima kasih sudah berkunjung, tambah berkesan bila bersedia tinggalkan pesan, kritik dan saran buat tulisan saya...