Jumat, 26 Juni 2015

Mengajarkan Anak Disipin Ibadah Ramadhan

Alhamdulillah ramadhan tahun ini terasa lebih hikmat. Mikhail sudah bisa di ajak puasa sampai magrib, hanya saja di 3 hari pertama terasa berat buat dia menyesuaikan kondisi phisiknya. Di usia 7 tahunnya sudah banyak kemajuan, dia mampu puasa sambil mengisi aktivitas olahraganya seminggu kisaran 4x renang dari jam 3.40 sampai 5.30.

Do.pri: Miki  tadarusan
Buat saya aktivitas yang ini ngak semudah yang diucapin. Ada ucapan "iya nanti...nanti...nanti"... ngak taunya ujung-ujungnya di rapel. Buat Miki, mama baru sebatas mau puasa plus ngaji dulu sudah sesuai harapan. Biar pun ada ngambeknya, miki meski ngaji, dan mama ada disampingnya. "Tapi entar main ya!" "Miiki ngaji cuma 10 sampai 15 menit, tapi mainnya berjam-jam...ayoo dong, miki sempetin ngaji". Rayu mama. 2 ain ajah udah hebat.

Mama pengen anak-anak sudah punya aktivitas rohani sejak kecil, bukan cuma Islam tapi memiliki jiwa muslim yang di tanam sejak dini. Mama nga ingin mengulang kesalahan yang sama dari diri mama. Kelak kebahagian Islami bakal mereka nikmatin jelang remaja nanti. Nikmatnya hidup penuh aturan kebaikan. Aturan yang nantinya mereka yang buat sendiri dihadapan Allah, karena mereka sudah terbentuk dari saat ini.

Dok.pri: Emily ketiduran sewaktu Tarawih
Seperti halnya Emily, ingat setahun lalu, sulitnya ia di atur kala sholat dan taraweh. Jadi suka bikin rame dimasjid, nga segan-segan orang lain pun kasih teguran mama. Alhamdulillah tahun ini Emily begitu manisnya, dia mau mengikuti gerakan sholat meski kadang terputus, hingga waktu taraweh tiba, Emily begitu tenang dan bisa di ajak kompromi sama kak Lani dan mama, saking tenang dan jinaknya ketiduran dimasjid pas terawih baru mulai, sampai dia tenang tertidur sendiri.

Jadi inget waktu kecil, sewaktu sd dulu yang paling disuka di bulan ramadhan... pas buka puasanya sama taraweh. Waktu asiknya kumpul sama teman, bisa main petasan, tak umpet, sampai becanda-becandaan dimushola. Masalahnya dulu anak-anak belum mengerti, sampai sekarang  pun sama. Buat seusia mereka masa kecil ya masa bermain sambil belajar.  Bermain lihat lingkungan, lingkungan becanda dan jahil akhirnya ikut-ikutan jahil. Pernah, saking ributnya. ada Bapak-bapak marah besar ke anak-anak, reflek dia meludahi kami. "kemana ortunya?" ini yang jadi masalah, "kami ngak didampingi!"

Ngak mau mengulang kelakukan yang sama sewaktu kecil, sekarang giliran mama dan papa yang belajar untuk menjaga kalian untuk ngak ganggu yang sedang sholat. Masjid jadi tempat ibadah dan bermain yang tujuannya belajar disiplin bukan main-mainan, tetapi ngak ribut.
 
Semoga cinta beribadah tertanam buat kalian sedari dini. Buat bekal kalian cinta Islam, bukan cinta yang dibutakan, tapi cinta damai, cinta kasih, cinta sayang Allah dengan pemahaman agama yang sebaik-baiknya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terima kasih sudah berkunjung, tambah berkesan bila bersedia tinggalkan pesan, kritik dan saran buat tulisan saya...