Kamis, 20 November 2014

Sholat tanpa dipaksa

"Bersyukur menjadikan banyak rejeki, berdoa adalah kunci ketenangan"... dua kalimat ini semakin saya pahami untuk bahagia kuncinya ikhlas, berdoa dan selalu bersyukur dalam hidup dikondisi suka maupun duka.

Kejadian yang saya alami cukup menyita pikiran, sebelumnya susah banget mengajak apalagi meminta Lanika sholat, saya berharap supaya Lanika imannya dan akhlaknya akan lebih baik dari saya. Sering banget kalo sudah emosi naik, ucapan kasar yang ngk mestinya saya sampaikan, seperti:"buat apa belajar sholat kalo ngak sholat dirumah, nanti Allah marah"; kamu sudah bis sholat, kenapa ngak sholat?!" dan lainnya. Malah buat Lani malas sholat dengan bahasa saya menakuti kalo Allah galak seperti saya. Pernah juga sampai buat dia menangis.

Pada akhirnya saya merenungi, apa yang saya perbuat sama Lani, buat dia semakin terkukung dengn kemauan, kemarahan, dan emosi saya. Ya, Allah...saya telah buat Lani tersiksa dengan cara saya.
Saya hanya bisa mengadu, tapi disela sholat saya kembali direnungi lagi. Tak diduga... Allah titipkan pesan lewat kawan WA, dia sharing cerita dan tip cara mengarahkan anak untuk mau melakukan sholat atas kesadaranya sendiri, tanpa dipaksa! Ternyata saya salah selama ini, kuncinya hanya doa. Ya doa kepada Allah SWT (diriwayatkan dari kisah sahabat Rasullulah).

Doany adalah: Ya Rabb, jadikanlah aku dan anak cucuku orang yang tetap melaksanakan sholat, Ya Rabb kami, perkenankanlah doaku. Amin

Banyak tambahan doa lainnya dalam setiap permohonan saya, Alhamdulillah beberapa hari belakangan Lani, kalo lihat saya mau atau habis sholat dia kan bilang "mama, aku sholat ya!" Hanya hanya ingatkan awal bilang saya mau sholat..... dia mau melakukan tanpa paksaan.
Bahagia banget, melihat dia panjatkan doa sehabis sholat didalam hatinya, adiknya lihat kakak selesai sholat tiba-tiba bilang : "kakak, sudah baca doa buat orangtua? Sudah".... *terharu
Lanjut sholat berikutnya jamaah, lani pun tak segan lagi. Menunggu janji saya untuk tambahin pertemanan di BBm nya. Ngak lama saya tinggal papa memintanya untuk membaca Al quran sepulang papa dari Bandung yang kecapean, lani pun tak segan bersenandungkan lapaz ayat demi ayat bersama terjemahan, sampai papa tertidur...haha.. kami pun tertawa lihat papa!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terima kasih sudah berkunjung, tambah berkesan bila bersedia tinggalkan pesan, kritik dan saran buat tulisan saya...