Jumat, 03 April 2015

Mendekatkan Anak Akhlak Agama

Tadi malam berkesan banget, ketika saya lantunkan ayat suci Al Quran. Seperti biasa, umum juga buat lainnya waktu sholat dan ngaji adakalanya anak menggoda dengan pertanyaan yang minta persetujuan or jawaban kita.

"Mah, aku boleh ini ngak? Itu nga?...iya kan mah? Mah ambilin ini..itu?".... wuiih secara lagi sholat dibrendel pertanyaan... berasa sesuatu. Ngak dijawab dengan anggukan terus dibrendel, kadang akhirnya saya buat kode dengan senyuman, kadang juga anggukan.. kalau nga dijawab dia masih nangkring disarjadah meski udah dikasih pengertian sebelum-sebelumnya. Ya...namanya juga anak-anak.

Sekarang sudah mendingan Emily sudah masuk usia 5 tahun jadi buat lagi naikin badan saya seperti dulu, ketika usia mereka batita kalo ngak berasa naik kuda-kudaan atau ayunan, pastinya kalo sudah sujud atau mulai ruku waktunya menggoda dimulai.

Buat si abang yang usia 7 tahun paling cuma bilang, "ayo mah doanya jangan lama, baca qurannya sama aku ajah". Atau duduk dipangkuan pengen ikutan dengar baca doa.

Buat kesekian kalinya mereka menggoda, buat malam ini yang paling ngak mau saya lewatkan momennya. Ketika saya membaca Al Quran, Lani sempat berapa kali terbesit.. "mah nanti aku kasih tahu ya tartil bacaan yang benarnya".. hihi... emang benar adanya, ngaji/bacaan Al Quran saya dibanding anak yang pertama jauh lebih baik dia, pemahaman tadjwid Lani bisa dibilang sangat baik. Alhamdulillah, kami berusaha bimbing mereka lebih baik dalam ilmu agamanya. Suatu saat nanti Lani yang akan jadi guru dan pembimbing ngaji saya...hehe...

Beda sikapnya dengan Emily, dia lagi senang nulia dan ngoprek.. ketika saya ngaji ditemukan kartu" ucapan terselib di meja. Dia dekati saya, dan tiba-tiba, dikecupnya bibir saya ketika mengaji...diucapin:" I love you, mam, ..coba lihat..." tangan satunya sibuk selipkan kartu ..."mah...baca ya!".. kartu cinta dari Emily, dengan posisi berbaring dia bilang:"itu buat mama, cinta aku". So sweet Emily....

Nuansa Sholat dan mengaji meskipun saya mengangfp kadang seperti gangguan, justru mereka sedang asik belajar dan mengekspresikan dirinya. Mereka melihat sikap saya buat mereka, mereka belajar dari kesabaran saya menghadapi sikap mereka. Saya yakin disetiap kekurangan saya, disetiap ucapan doa saya, Allah mendengar dengan respon sikap mereka. Apapun, kuncinya ikhlas dalam sikap, dan mereka pun ekspresikan dengan ketulusan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terima kasih sudah berkunjung, tambah berkesan bila bersedia tinggalkan pesan, kritik dan saran buat tulisan saya...