Minggu, 03 Mei 2015

Kangen kerumah orangtua

Tiap sudut rumah ortu selalu ada cerita, dari ujung dapur sampai sudut depan rumah. Ngingetin dari usia saya 4 tahun. Kini, saya kalo datang bawa tiga pasukan bikin saya merasa bermain sama mereka. Karena luas jadi leluasa buat lari-lari kemana ajah.

Rumah mama ya...gaya mama. Senangnya koleksi barang dari jaman dulu. Jadi kami nga boleh kotak-katik atau sekedar beri saran. Terlihat padat dan sumpek. Apalagi kalo pasukan cucu mama sudah kumpul. Bikin makin berantakan. Tapi rumah orangtua, tetaplah jadi rumah yang ngangenin. Saya dan suami betah duduk-duduk berlama-lama.

Rumah dan tanah yang luas bikin suasana hati nyaman, makanya rumah jaman duhulu bikin isi rumah betah dirumah. Lihat rumah sekarang yang padat dan jarang perkarangan, dan berhadapan langsung kerumah tetangga. Seperti kami meski nyaman, kadang privasi pun terganggu. Kalo sedang terjadi atau melakukan sesuatu didepan rumah, otomatis tetangga langsung melihat. Jadi kita meski benar-bener menjaga rukun tetangga. Jangan sampai buat ulah yang bikin tidak nyaman tetangga. Khawatir bikin sakit hati. 

Dari rumah mama saya belajar lebih banyak menenangkan diri, suatu saat nanti  semoga kami bisa punya tempat tinggal seperti orangtua. Rumah besar sederhana, dengan tanah luas. Jadiin rumah kumpul keluarga.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terima kasih sudah berkunjung, tambah berkesan bila bersedia tinggalkan pesan, kritik dan saran buat tulisan saya...