Like Us Facebook

Jumat, 27 Februari 2015

Suami Ungkapin Cinta Lewat Anak

Terharu lihat suami sudah pandai ungkapan cinta, sampai peluk-pelukan, cium, dan suap-suapan. "Siapa yang ngak cemburu, hayooo?!" aih, sempet tergoda saya buat bilang, "kok, sama mama ngak gitu, sih!"...

Tenang suami lakukan ke buah hati, buat sibungsu, gadis cilik yang lihai dan cerdik merayu..hihi...gimana ngak cerdik! Tiap kali papa pulang dia yang selalu menyambut antusias, sambil berteriak "papiih you're coming!".. bahasa bulenya dimunculkan..dan langsung melepas tubuhnya di badan papa sambil mencium...haha.. kalah emaknya.
suap-suapan ni ye...

Lihainya lagi, dia bakal sedih kalo papa ngak meluk lama-lama pas pulang, langsung nangis bombay terisak-isak mirip sinetron..hihi. nah, disitulah luluhnya sang papa.

Seperti hari kemaren pas Emily ultah, ngak ada perayaan berlebih. Cukup belikan barang yang dia inginkan beberapa tahun belakangan, biola. Dan kado dari kak Lani sama Miki. Tapi "kuenya mana?"..aach dia masih tanya kue. Tanpa dipinta ke papa, pas pulang kerja sudah dibawain kue ultah sama sekotak paket nasi ayam KFC... wuiiih keren... langsung Emily riang bangeet.. "thank you papi".. wajahnya merona.

Candle night dinner ala kamar cluster berlangsung suka cita, meski sederhana tanpa perayaan berlebih Emily terlihat bahagia banget, terlebih papa. Sepertinya begitu bersyukur.

demi Emily papa malah pinta diphoto..
Jadi ingat pinta Emily ke saya: "aku mau biola". walaupun usianya baru 5 tahun, dia tahu yang diinginkannya. Moga kamu makin suka cita, nak..

Aplikasi Islam Pro Di Android 4

Dapatin hadiah gadget dari suami senengnya bukan kepalang. Awal mimpi kepengen banget pas lagi kerja di BCA lihat customer asik pake HP 7 inc... waoow keliatan keren, berpikir positif, suatu saat nanti pasti saya juga punya, hihi..
Lagi-lagi saya punya prinsip, rajin-rajin bermimpi sama berdoa. Lambat laun tinggal waktu yang nentuin pasti Tuhan wujudkan mimpi. Benar adanya. Rejeki menyelimuti kami. Suami saya dengan bangganya belikan saya Hp Android untuk pengganti hp yang nge-hang sebelumnya.
Android 4 merk Samsung, alhamdulillah hp ini berikan banyak manfaat buat saya. Dari chat, browsing, blogging, aplikasi windows dan lainnya. Sampai pada saya berburu aplikasi di playstore nemuiin Islam Pro. Saya download aplikasinya. Sempat non aktif karena pulsa internet yang putus nyambung. 

Bersyukur sebulan belakangan ini saya aktifkan lagi, mungkin dari doa yang saya panjatkan juga. saya pengen rajin baca seputar Islami termasuk baca Quran. dan manfaatnya luar biasa, saya jadi sempatkan menyimak dan membaca Al quran, pengingat akan muncul tiba-tiba ketika  untuk dibaca. Saya pun sempatin baca terjemahnya. 

Alhamdulillah menjadikan saya jadi lebih rajin baca dan sambil dipahamin. Benar adanya, menjadi berkah buat saya dan bagi teman-teman yang ingin download aplikasinya. Bukan cuma Bacaan Al quran, tapi ada juga Azdan pengingat waktu sholat, penunjuk arah qiblat, dan aplikasi lainnya.
Jadi seperti bacaan harian, dengan diingatkan Android buat sempetin baca Al quran dan pengertiannya, meski beberapa Ayat. Alhamdulillah..

Berlian Disebut Abadi

Seperti pepatah lama bilang "semua di awali dengan mimpi", jadi jangan takut banyak bermimpi justru malah kami buat semangat meraihnya.

Inget dulu waktu baru-baru awal kerja, masih cupu jabatan masih sekretaris junior, dikelilingi eksekutif  dan boss-boss necis dan wangi. Satu diantaranya komisaris perusahaan, wudiiiih.. wanginya jarak 10 meter ajah dah kecium, cantik, modis berhias permata. Siapa sih nga nga senang liat perempuan wangi, cantik berhias permata. Saya ajah suka apalagi cowok!

Saya paling suka ketika si bu bosa manggil.... vina... *lembut banget, sambil kasih tugas dengan tangan halusnya, buat saya tertegun dengan cincin melingkar ditangan. "Pasti mahal! Berlian tuh!" Hihi komen sendirian dimeja kerja. Kapan ya, saya bisa milikin? Semua cuma waktu uang menjawab, tergantung cepat or lambat. Sama tergantung usaha doa sama kinerja. Pernah juga saya lihat jemari teman atau saudara yang mengenakan permata. Tetap sama pertanyaannya, bisa nga ya saya pake?

Dan jawabnya, bisa! Itu belasan tahun lalu, nah... terbukti sekarang saya bisa miliki. Dari siapa hayoo...hihi.. jelas dari suami. Sayang kalo beli sendiri, uangnya bisa buat yang lain. Suami bilang "mah, mau berlian.. beli ajah ya sendiri nanti ditransfer. Yuhuu..senangnya bukan kepalang..horew akhirnya bisa miliki. Ngak usah terlalu berharap romantis bakal dijadiin suprise tambah bunga terus diselipin di jemari saya..hihi... ini ajah udah bersyukur, suami tunjukin romantisnya langsung transfer, haha! Beli sendiri deeh..😊😄

"Nga apa, pap! 11 tahun bersama sudah buat kita saling mengerti".
Dan ini sudah menjadi rejeki berlimpah..

Singkat cerita, beli berlian ditempat toko emas langganan di Pondok Gede. Pilah-pilah 2 x bentuk cincin.. dan ternyata baru tahu kenapa berlian dibilang abadi! Kalo dari segi harga sampai kapanpun tuh cincin nga bakal naik harganya bila mau dijual kembali ditoko yang sama malah kena potong 15% sesuai sertifikat. Owaalaah jelas ini yang disebut abadi.. bukan buat investasi sesaat. Tapi kalo suka selamanya.

Yah, nga apa.. toh cita-cita saya sudah kesampaian punya cincin berlian, dan mungkin nanti cincin ini bisa saya turunkan untuk anak perempuan atau anak laki buat kenang-kenangan.

Makanya banyak perempuan atau laki-laki tertentu maunya dihadiahi or menghadiahi cincin nikah atau tunangan Berlian... karena abadi, termasuk harganya..😊

Senin, 23 Februari 2015

Makan nikmat samping Kuburan

Namanya Saung Kelin.... penasaran sama cerita kakak, katanya "sayur bunga pepayanya weeeenaak nikmat". Bosen sama makanan bakso, seafood dan restoran padang juga kawan-kawanya, pengen aach coba menu yang katanya seger bangeet fresh baru dipotong-potong terus dimasak, lanjut dari pengorengan langsung santap anget-anget.

Sore santai langsung bablas sama keluarga besar, suami juga ngak mau ketinggalan langsung nyusul abis belajar bareng jelang ujian kuliahnya. Awalnya sempet was.... posisi rumah makan persis di sebrang kuburan pejompongan, udah gitu mobilnya lalu lalang, tepatnya posisi di sayap kiri trotoar. Menurut info kakak katanya yang makan disini antri sampe rela nungguin, nga kalah yang antri nungguin orang kantoran eksekutif rela berdiri dipinggir trotoar.

Penasaran aah..gimana rasanya!.... bener juga... rasanya mantaaap buangeeet...bagi pecinta pedes ...pas banget niiih, tapi bisa juga dikirangin level pedesnya.. tuuh liat ajah yang ngulek cowok ...ulekannya gedee bangeeet. Yang bikin ketagihan pare oseng teri.... nga pahit sama sekali. Tambah oseng cumi, pete bakar, jengkol goreng juga ada...* hehe kesukaan kakak. 

Menunya macam-macam, bisa dilihat tuh dimenu yang saya photo, semuanya recomended .... yummy heeem... gurih nikmat, bikin ketagihan nambah lagi. Sayangnya oseng bunga pepayanya lagi nga ada.
Buat 10 orang dan ada yang nambah sampai 3x harganya sangat amat bersahabat cuma kisaran 350ribuan dah termasuk minum jus. Asiik bangeet..
Patut dicoba buat pecinta kuliner jalanan... bersih dan nikmat. Lokasi jg gampang dijangkau..tinggal bilang ajah TPU Pejompongan

Minggu, 22 Februari 2015

Mikhail Diterima di SDN V Jati Makmur

Sudah kisaran 2 bulan kami kepikiran mau pindahin Miki ke sekolah baru. Karena alasan pribadi cukup jadi pengetahuan dan pembelajaran dari si Kakak Lanika yang terlebih dulu bersekolah ditempat Mikhail ikut satu sekolah. Alasan biaya dan menambah ilmu agama, maka kami  cenderung menyekolahkan Mikhail sama seperti kakaknya. Tetapi makin kesini kepikiran terus kalau dia masih sekolah disana kreativitas dan prestasi olahraganya agak terbatas perkembangannya.
Melihat kakak yang sudah sangat mampu beradaptasi dengan kondisi sekolah dan termasuk anak berprestasi, buat kakak ngak apa tidak perlu pindah.... lagipula sayang 2 tahun lagi. Sambil cari sekolah mana buat miki.. lagi-lagi perihal biaya, melirik sekolah kualifikasi bagus, uangnya juga  bagus dengan syarat pendidikan akhlak dan moral. Tetapi biayanya waoow buat kami, masuknya sampai belasan juta... harus merogoh kantong dalam. Saya sempatkan di waktu senggang berkunjung kesana sambil sekalian melamar kerja ngajar disana.. hihi *tetep, abis kan mau persiapan semester 2 dan jelang thesis, lagian belum aktif bekerja sejak berhenti ngajar TK.  Sambil dirumah benahin rencana, pembenahan dan persiapan mulai bisa dikerjakan satu persatu. 2 SDIT yg lokasinya cukup terjangkau dari rumah sudah mendapat jawaban, keduanya sama-sama belum bisa memastikan diterima untuk murid pindahan karena quota masih penuh... istilahnya waiting list dan nanti di tes juga. Sekolah yang saya maksud adalah IQRO DAN RA MUTAQIN. Sekolahnya nyaman dan terlihat manajemen sekolahnya sangat tertata rapih dengan kurikulum sekolah yg mandiri dan terorganisir sangat layak dan sesuai dengan ilmu yang dikembangkan.. saya berharapnya sih  Miki diterima di IQRO.
Kepikiran juga buat adiknya Emily, papanya bilang "Kalo miki masuk iqro otomatis Emily jg, mesti sekolah disana atau tempat yang se level". Iya benar juga... kami tidak semestinya mengistimewakan satu atau 2 anak bila mereka ada 3. Kembali lagi browing info sekolah Islami dan sekolah umum yang terjangkau serta baik buat mereka. Giliran saya browsing sekolah sd terbaik Bekasi Pondok Gede, munculah kembali Iqro dan jadi perhatian saya berikutnya SDN V Jati Makmur. Kisaran seminggu lalu  tepatnya, saya goggling map dimana posisi sekolah serta apa saja prestasi serta keandalan sekolah. Ternyata SDN V termasuk sekolah Standar Nasional yang dicanangkan pemerintah. Ngak lupa berita berkaitan dengan nama sekolah saya baca satu persatu. Alhamdulillah semua positif dan tentang prestasi.
Besoknya saya bertukar pikiran dengan suami, respon suami masih biasa saja. Saya bilang "ini sekolah negeri lho, standar nasional lagi. Aku mau coba kesana sambil lihat dahulu, siapa tau rejeki Miki... sekolah SD yang tidak berlebihan biayanya, alias gratis SPP bisa ditabung buat nantinya di SMP".
Besoknya lagi tanpa ragu saya datangi sekolah, tanpa kesulitan mencari alamat sekolah sampailah dilokasi, pas satpam lagi nga ditempat. Saya cukup bertanya sama seorang ibu yang mengantar anaknya dimana ruang kantor. Persis dari kejauhan saya melihat bu guru, hampiri dan bertanya... bu guru begitu ramah mempersilahkan saya masuk sambil memanggil seorang Bapak muda untuk menemani ngobrol keperluan saya yang sudah saya jelaskan dengan bu Guru. Pak Zainal namanya, beliau pun begitu ramah menerima dan mempersilahkan saya obrolkan keperluannya. Penjelasan sudah saya sampaikan, pernyataan beliau disayangkan kenapa saya meski memindahkan anak. Dengan alasan yang masuk akal, Bapak Zainal sampaikan: "bisa saja anak ibu jadi pertimbangan khusus karena untuk kelas 1 sistem online penerimaannya, jadi masih tercatat pemerintah dan sudah ada 5 kelas full, kecuali bila anak ibu punya  prestasi yang bisa jadi bahan pertimbangan kami. "Ada pak, Mikhail ikut kejuaraan renang". Alhamdulillah Miki sudah punya catatan prestasi renang sejak usia 6tahun kurang. Semoga menjadi bahan pertimbangan.
Perasaan was-was tetap menyelimuti, jangan-jangan saya salah ambil keputusan. Sampailah pada wawancara ke 2 giliran Miki saya bawa. Alhamdulillah menjadi pertimbangan positif setelah tes Mikhail dan bertemu langsung. Tapi miki bilang: "aku ngak mau sekolah disini, maunya di Gem****... abisnya ng ada Fauzan sama cireng!". Haha... polosnya Miki.. tetap saya sampaikan tujuan kepindahan miki, bukan berarti sepenuhnya saya ikuti coloteh anak, karena untuk usianya masih menjadi tanggung jawab kami penuh dalam memberikan pendidikan sekolah terbaik buat mereka, insaaAllah.
Wawancara ke 3 di hari ini, senin, kisaran jam:11.00wib tadi saya ke sana bertemu kembali dengan pak Zainal... penyerahan copy raport saya berikan dengan tambahan penjelasan dan informasi yang disampaikan pak Zainal.... Alhamdulillah Mikhail diterima, dan diminta bergabung dikisaran Maret untuk diikutsertakan dalam kompetisi perenang belajar dalam waktu dekat. Diterima tanpa kesulitan berarti.. antara ragu dan bengong saya berucap syukur... Bismillah ya nak.... semoga mama tidak salah lagi memberikan pijakan sekolah dan tempat pendidikan buat Miki... semoga keraguan mama meski sudah diterima di sekolah SDN V  membawa kebaikan buat Miki untuk lebih banyak bersosial dan berkreatifitas.... Amin...
Terima kasih Allah buat segala kemudahan ini..

Jumat, 20 Februari 2015

Bertetangga Ajib

Tengah malem jadi nga ngantuk, dapat ping ..ping dari tentangga cluster ...senenga nge ping...ping... apa ajah... termasuk "ada anjing di teras rumah mama e** liat, nga?!"... owalaah...penting banget ya lewat ping..hehe... Buat beberapa kalinya aku simpati dengan 'ping-an' curcolnya... kali ini putra satu-satunya demam tinggi... Yah, ampun mungkin ini namanya kemajuan zaman, tanpa kita datang jengkuk pun bisa sharing lewat bbm... aku pun jadi lebih mawas diri karena bisa jadi dengan ping-an nya beliau tipe yang tertutup tapi maunya curcol lewat bbm.

Ajib banget dweeh cerita tinggal di cluster 19 rumah, apa yang lain ada kemiripan sama aku bertetangga di cluster..haha... whose's know?!

Disini lebih yahud ceritanya dibanding waktu aku tinggal dilingkungan kampung betawi dari sejak aku usia 4 tahun sm 2 tahun belakangan kemaren, udah umum kan tahu betawi nyablak! Dan pendatang kontrakan umumnya semau die..haha *jangan tersinggung yang ngak.. ini khusus yang pendatang kontrakn ribet ... Awak-awalnya suka sebel sendiri tinggal disini... kok, pake strata....pake grouoies... pake dicuekin...dan pake pamer.... ada juga pake ngak mau kalah! Sampe ada pake reportase pagi-siang-sore... ada apa gerangan yg terjadi rumah aku? rumah si anu? Dan ortu bela anak...mau bener apa salah?!... sampe ada peringatan tersirat... "nga usah dekat sama si dia, or dia-dia yang disana ...soalnnya...tèet.... haha dan ajibnyanlagi...ntuuuh ngak perlu aku tanya... datang sendiri kerumah sambil nawarin sesuatu *note: barang jualan dan membership.... iiiih nambah lagi sebel 😅.

Sumpah dah! Sudah seperti diplonco .. ditambah lagi ada pantauan jarak jauh sampai soal pembantu.. hellow hidup ekew luas yoo! Nga meski dirumah doang ngurusin yang nga penting.. syukur aku bukan tipe nongkrong berlama-lama, kalau sekedar menyapa sebentar, it's okay lah! Biar ajah, dah bosen di omongin. Dari soal anak nakal, jail, ditegur sama emak tetangga.. anakku baru 3 tahun, bu! Kok segitunya si kakak merasa teraniaya sm anak aku..hehe.. sampe nangis pula. Ngadu dweeh sampai di judesin ekeh didepan umum.. tak ape lah!.. aku cuma bisa senyum sama miris.. males diladenin.. yang penting "I am Free.... *it's like Syahrini..

Buat ngadepin tipe bu ibu di komplek mungil nan indah .. supaya tetap adem ayem... tip nya cuma cuekin ajah, kalo pas-pas an tinggal senyum.. abis mau apa lagi, ngajakin berantem mulut..or musuhan! Ngak mungkin juga kali...kan dalam agama di ajarkan, "tetaplah menjaga tali silaturahmi" disetiap pesan habis salam sholat juga kan tujuannya kita silaturahmi dan bertegur sapa dengan samping kiri dan kanan kita.

Kalau dinomongin mah banyak, bo! Ya... namanya juga bertetangga..,hihi..

Udah ah mau tidur..

Rabu, 18 Februari 2015

Biola Emily

Ulang tahun Emily padahal 6 hari lagi, tapi sudah ada permintaan duluan. Sayanya juga termasuk sibuk sendirian, kepikiran mau dirayain disekolah pas di 5 tahunnya, tapi budget belum memungkinkan. Saya sendiri berpikir ngak ada salahnya dirayain meski kecil-kecilan sekedar berbagi bingkisan rumah tinggal, atau dipengajian kakak.  Maklum apa-apa harus selalu sadar diri minta ijin suami. Tapi kadang  suka nekad kalo beli apa-apa, beli aja haha..yang penting pake perasaan buat kebaikan (kebaikan masih menurut saya😊).

Nah, tepat pas kemaren ada keluarga yang merayakan...sebentar lagi sepupunya juga "Alex"... makin sering nanyanya "aku mau ulang tahun ya, mah?" ... pas hitung menghitung budget, akhirnya diputuskan tidak ada perayaan... tapi syukuran ajah hihi... dan buat nenangin Emily boleh minta kadonya..... " Aku mau Biola"..... sudah lama banget memang dia ingin biola, saya juga kupa tepatnya kapan. Pas kakaknya dibelikan alat musik, dia saya perhatikan lagi asik mandangin biola yang bergelantungan di etalase Yamaha Music. ngak lama teriak "mau aku mau itu...." kalo ngak salah usia 4tahun kurang. Firasatku ngak ada salahnya aku belikan keinginannya.

Emily termasuk anak yang ngak pernah ngerengek kalo ngak jadi belikan apapun, paling cuma bilang, "okay, mam!huuuh " atau "alright!"...hihi...gaya dia, saya suka geli sendiri kalo inget kelakuannya paling berani bicara pake bahasa Inggris, secara tontonannya sengaja memang saya kasih dalam bahasa Inggris, tapi tetap dibatasin waktunya takut kebablasan.

Okay, kali ini setuju... karena papa ngak setuju ada perayaan... "bisa ditabung uangnya atau buat lainnya". Dan alihin saja ke Biola....haha... tetap usaha. taraaaam.... Biola datang. Senangnya Emily bukan kepalang....di 5 tahun usianya, dia bisa tahu keinginannya, dan  menurut saya jarang  anak seusianya punya keinginan yang sama: " I love You my Biola" sambil di cium-cium.... langsung dimainin dengan gayanya.... sudah 2 hari sampai hari ini dia sudah ngak nanyain lagi perayaan ultah, syukur banget sudah teralihkan.

Saya ngak berharap berlebih buat keinginannya.... yang saya pahami, anak akan makin senang sekali, juga jadi terbiasa dengan alat musik yang disuka..... yang penting suka dulu ya, nak!... kalau memang Emily makin suka.... mama sama papa pasti sangat ngak keberatan salurin kesukaan Emily dengan dukungan materi dan moral, ngak lupa etika agar kelak kamu jadi adan rendah diri.

Selamat Jelang Ultah sayang, moga makin cerdas...sehat selalu terpenting menjadi putri soleha dan menerangi cahaya Illahi disetiap langkah Emily nantinya.. Amin

Catatan Guru Dadakan




Aku adalah seorang istri dari seorang ibu beranak tiga. Kebiasaanku dari dulu.. ingin memiliki aktivitas selain dirumah. Demi memiliki aktivitas diluar rumah, beberapa pekerjaan diluar dari tidaksukaanku menjalaninya hingga merasa muak pernah kulakoni. Sampai kadang aku sendiri jengah dengan tujuanku sebagai seorang ibu yang ingin memiliki penghasilan tambahan. Bukan hanya aku, suami pun turut jenuh ketika mendengarku mengeluh. Selama Curhat (curahan hati) pada suami bukan memberi solusi, tetapi justru menambah beban pikirannya, karena menurutnya aku semakin stress dan tidak mampu menjalani aktivitas dunia kerja yang kujalani. Benar juga! Bila aku bahagia dengan pekerjaanku, tentu saja aku lebih banyak suka cita dalam menjalaninya sudah pasti bukan lebih banyak keluhan yang meski aku bawa pulang dan berbagi dengan mereka, akibatnya mereka sedikit banyak terlantar dari waktuku yang kuhabiskan karena keletihan berpikir yang tidak begitu penting untuk mereka.



“Ma.. mau kemana?” tanya sisulung ketika kusiap berangkat sedangkan dihari sebelumnya aku ada dirumah. “mau kerja!” sahutku, “kok kerja sih, ma!” glek!  Beberapa kali aku hiraukan pertanyaan mereka, tetapi setibanya ditempat kerja terbesit wajah mereka yang melepaskanku dengan tangisan dan kesedihan. Memiliki  tiga anak yang masih kecil, paling kecil saja di usia 2 tahun, itupun terasa berat meninggalkannya. Malah justru sebaliknya aku kurang menikmati bekerja, justru capek dengan kondisi pikiranku yang memikirkan mereka dengan sakit-sakitnya yang di urus oleh asisten rumah tangga. Dalam sebulan sudah pasti ada saja dari mereka yang berlangganan ke dokter, dari sakit pilek sampai sakit yang cukup memeras perasaan karena meski dirawat. Argumentasi pun sering aku hadapi bersama suami, sepertinya kerjaku tidak diridhoi mereka bila kilas balik mengingatnya.



Pergelutan hati sering kali kualami, hingga pikiranku dan jiwa ini terasa begitu sensitif. Hem.. inilah yang menyebabkan aku berhenti kerja tanpa permisi formal dari Firma Hukum pekerjaan kantoran yang terakhir aku geluti. Selain pusing menghadapi typical jiwa atasan yang sering kali menumpahkan kekesalannya ketika jam kerja dan pakai bentakan serta tatapan sinis, dan jika tidak sesuai harapannya akan ngambek tingkat tinggi. Ada saja kejadian tiap hari kutemui dikantor, ada juga rekan kerja yang punya multi kepribadian. Pada akhirnya terpikirkan untuk mengakhiri pekerjaan ini agar turut mengurangi beban pikiranku. Tanpa berpikir gajiku akan menghilang, tidak punya uang pegangan dan tidak lagi belanja sesuka hati... yah tetap meski kuakhiri pekerjaan ini! harus akhiri! Karena anak-anak butuh aku untuk merawatnya, dan aku butuh ridho mereka terutama suami dalam setiap langkahku.


Waktu berlalu, kujalani tanggung jawab yang utama sebagai seorang istri dan ibu. Meski ada pergolakan jiwa dan lumayan stress, awalnya hanya melakukan kegiatan harian dirumah, belum lagi sindiran dan pertanyaan orang-orang yang merasa penting tahu apa kegiatanku setelah tidak bekerja kantoran! Berlanjut kepada aktivitasku berikutnya, aku mulai mencintai dunia menulis dan bagusnya lagi aku jadi senang membaca, haha.. walau hanya status facebook teman atau postingan ilmu tetapi benar-benar lumayan, aku jadi sedikit banyak tahu tycipal mereka dari sisi status yang ditulisnya. Dipertemanan FB membawaku bergaul dengan citivitas, menjadikan aku melek mata dan nambah pergaulan. 


Sesi Kopdar (kopi darat) aku datangi, mengenal sosok para penulis dan calon penulis ibu rumah tangga lebih dekat, hingga akhirnya aku berkenalan dengan sosok usaha agen Travel Umroh dan Haji memberikan daya pikat buatku untuk bergabung dan menghasilkan. Memang dasar, mungkin aku termasuk emak-emak yang gampang teriming-iming dan terayu, dan akupun gabung dalam agen tersebut. Mulailah cintai menjadi agen travel umroh dan haji yang memberikan banyak pengetahuanku dibidang agama, hingga akhirnya aku terdorong untuk umroh terlebih dahulu.  memang tidak dipungkiri, dan tidak semulus yang dikira. Banyak hambatan dan haluan  yang kutemui sebelum akhirnya aku berangkat umroh. Dan disanalah aku mengenal agama lebih mendalam dari segi kepribadian manusia ketika berbisnis atas nama Tuhan. Berjalan dua tahun hingga akhirnya aku berangkat umroh dengan ridho Allah berbarengan dengan tetanggaku dan membawa banyak hikmah besar menjadikan aku lebih baik dalam bersikap dan bertutur.


Ditengah proses travel umroh dan haji yang mulai aku ulur pelan-pelan karena kejadian yang memilukan, serta menghilangkan kepercayaan suami kepadaku disertai materi yang amat besar membawaku lebih menenangkan diri. Segalanya berproses, kami hijrah kerumah baru dengan kondisi lebih baik. Proses ini berlangsung sebelum aku berangkat umroh, tetapi doa dan harapan ini telah dicatatNya serta dengan restu suami. Ditepian jalanku dalam proses menenangkan diri, aku mulai berharap ada kegiatan tambahan dalam keseharianku. Terbesit oleh Lanika anak pertamaku: “Kenapa mama ngak jadi guru?!” iya yah, benar juga. Guru kan tidak memakan banyak waktuku buat mereka, dan aku tidak perlu kerja hingga tengah malam atau menginap seperti yang dilakukan sebagai agen dan pekerja. “mama mau coba, kak”.


Proses melamar kerja online aku lakukan dari menjadi pengajar private, asistant hingga guru TK. Bulan Agustus tepatnya. Saat itu aku berharap kuliah lagi, aku sampaikan harapanku pada saat suami wisuda dan suami setuju. Ketika aku iseng-iseng berkeliling sambil melihat situasi lingkungan sekolah dekat area tempat tinggal kami, aku dikejutkan oleh sekolah TK tempat tinggalku dahulu. Memberanikan diri menanyakan sekolah dan informasi sekolah lewat mbak Admin, dapat info bisa mengirimkan lamaran secara langsung kesana. Aku siap untuk menjadi guru TK. 


'Pucuk dicinta ulam pun tiba', gayung bersambut... Dipanggilnya lewat telepon untuk proses wawancara lebih lanjut. Di sesi wawancara lisan dari bahasa Inggrisku yang lumayan masih berantakan sampai tes pertanyaan tentang pola asuh mengajar anak. Bersyukur dapat dilewati dengan baik. Seminggu lebih berlalu, kembali dapat info dari mbak penelepon di ujung sana: “mbak, diterima kerja tapi bukan ngajar karena dari pengalaman yang mbak infokan lewat riwayat hidup cocok untuk mengisi pekerjaan admin yang masih lowong”. Tanpa berpikir panjang: “yah, saya terima ngak apa untuk awalnya”.


Dipertengahan Agustus, aku mulai berkerja sebagai tenaga Administrasi, tapi ini beda merangkap operator dan marketing juga, capek deh! Aku masih berusaha meredam dan memendam kekesalan supaya ngak meledak seperti boom! "Ini mah pekerjaanku yang meskinya sudah aku lupakan dari kapan tahu.. aku mau perubahan!” keluhku dalam hati. Bertemu dengan situasi lingkungan sekolah, tetap beda! Aku tetap dianggap anak bawang meski umur sudah kepala tiga..glek!. Yah, memang benar, aku harus banyak belajar bersabar berhadapan dengan lingkungan sekolah yang berbeda, yah beda karena disekolah ini money oriented alias dilihat dari segi keuangan lumayan tinggi bayarannya, untuk tingkatan yang sama dengan sekolah anakku yang ketiga beda pembayarannya saja hingga 5x lipat, padahal aku pikir sekolah ini masih standar biasa hihi.. mungkin karena memakai dua bahasa dan sistem kurikulum yang berbeda!

Aku tetap aku, meski kadang ngeluh dipendam tetapi awal perjanjian dan harapan tetap aku ingin wujudkan. Berbekal aku rela menjadi supporting atau guru pendamping saat menjadi admin membawa pengetahuan dan ilmu dalam pengajaran. Hampir setahun kemudian pada akhirnya aku menjadi seorang guru, ya...dan yes, guru! Guru Free School alias kiddy or Paud bahasa umumnya. Buatku ini prestasi luar biasa, walaupun kepala sekolah dan kawan guru masih meragukanku, aku tetap bersyukur.

 Awal berbekal murid tiga dibawah usia tiga tahun, dengan pengalaman ikut serta mengasuh, mendampingi serta menjadi guru pendamping seorang murid sebut saja bernama Dodi yang memiliki kebiasan minum berlebihan hingga berbotol-botol serta di iringi tanggisan panjang dan kini dia terakhir aku mulai mengajar menjadi ketingkat Kiddy 2, bersyukur perubahan dan emosional Dodi sudah lebih terkontrol, dan daya pendekatanku satu diantara guru pendampingnya menjadi lebih merasa nyaman bersamaku. Terbukti dia selalu nyaman duduk dan bermain sambil belajar bersamaku. Meski kadang ada tangisan tetapi tidak yang berlarut, dia hanya ingin ada teman ngobrol bukan orang yang memerintah dan menuntut sesuatu secara komunikasi verbal dengan nada tinggi. Perpisahan terjadi,  ketika dia sudah lebih mandiri bersama bundanya yang pada akhirnya melepas karirnya untuk merawat dan mengasuh anak secara penuh waktu karena membawanya harus ikut tugas suami ke Singapura. Tetapi bagiku ini anugerah bagi Dodi dan adiknya, karena mereka sangat butuh pengasuhan seorang ibu langsung, bukan lagi dengan alasan kesibukan penuh hingga tidak begitu peduli tumbuh kembangnya yang hanya peduli edukasi secara akademis saja dikarenakan sang ayah yang sudah pasti hanya bertemu beberapa kali dalam sebulan, pasti ibu yang diharapkan memberikan peranan penting dalam pola asuhnya. 


Kesan orangtua terutama Ibu begitu mendalam kepada kami, sebagai guru yang turut berperan penting dalam proses perkembangan Dodi, hingga dia disana ketika selesai tes dan mendapatkan hasil mamanya katakan: “Ms, anak kami Dodi lulus tes dan termasuk anak cerdas seusianya, terima kasih guru-guru Dodi yang sudah sangat sabar membantu melewati proses Dodi”. Alhamdulillah, mamanya begitu puas dengan cara pengajaran dan pola didik kami dan bersyukur kami termasuk berperan penting didalam prosesnya. Dodi lebih butuh asuhan bunda, karena aku yakin benar pola dan prilaku Dodi kemaren-kemaren berproses dari sakitnya hingga stres anak sekecil itu karena kurangnya pola asuh orangtua yang terlalu sibuk berkerja, hingga dibiarkan saja anak dengan pola asuh kurang dan sembarangan tanpa pengawasan jelas. Aku pun katakan kepada bunda: “ini pun karena Dodi sudah mulai merasa kedekatan kontak tubuh dan batin bersama bunda, dia juga sudah lebih sering gembira ketika bunda sudah putuskan berhenti kerja”, dan bundanya pun senang dengan perubahan putra-putrinya ketika berada dalam asuhan lebih bersamanya.
 
dok. pribadi: asik bermain dan belajar

Kembali ketiga muridku di Kiddy I, mereka begitu lucu, gemesin dan bikin kangenin. Aku hanya bertemu tiga kali dalam seminggu, sisa hari berikutnya giliranku menjadi guru pendamping untuk kakak kelasnya. Seperti umumnya, awal proses tahun ajaran baru mereka diiringin tangisan disela waktu tertentu, belum lagi ada yang tertidur dan ngamuk sambil guling-gulingan. “iyah, tetap!” awalnya aku canggung sampai berdebar menjadi guru untuk mereka meski hanya tiga murid yang gemesin, tetap aku merasa banyak pantauan secara aku termasuk guru junior diantara guru lainnya. Aku pelajari apa yang diberikan guru kelas lain kepada muridnya, aku kombinasi satu persatu diambil yang sesuai. Tidak lupa diwaktu senggang aku pelajari lewat internet, googling tentunya.. 


Lesson Plan alias kurikulum kiddy mulai bertaburan, mana sebaiknya aku bisa berikan untuk mereka terlebih dahulu mulai aku konsultasikan pada guru senior, yang tidak terpakai tapi bisa dipakai ulang buat Emily dirumah, lumayan dia selalu senang dengan oleh-oleh kertas pelajaran. Pola pengajaran standar usia yang tidak terlalu berat dan disesuaikan dengan hasil pantauan dari latar belakang edukasi rumahan kuterapkan atau lebih trennya sistem pengajaran PAIKEM (Pembelajaran Aktif, Inovatif, Kreatif,  Efektif dan Menyenangkan). Aku pun tidak kaku-kaku banget, mereka adalaha anak-anakku disekolah yang butuh pelukan dan gendong disaat merengek juga menangis ketakutan. Aku ajak ngobrol disaat diam dan cemberut. Atau dikasih permainan disaat mulai bosan. 

Aku mulai jatuh cinta pada mereka, pada saat mereka menegurku dipagi hari sambil bersalaman dan memelukku. Begitu tulusnya pelukan dan senyumnya, terasa damai dan semakin mengajarkan aku bahwa akupun pantas menjadi guru, guru yang mau belajar dan selalu belajar serta mendidik dengan cinta. Sehingga mengantarkanku banyak belajar, membaca referensi edukasi serta membawa tujuanku kembali berkuliah jenjang pendidikan. Semoga aku kelak termasuk dalam pencetus generasi pendidik yang memberikan didikan terbaik buat mereka anak-anak bukan saja tingkat akademis tinggi tetapi berakhlak dan beretika moral tentunya juga buat anak-anak kami. Amin.

Artikel ini diikutsertakan dalam lomba menulis guru dan orangtua yang diselengarakan oleh www.sekolah-akhlak.com dan http://motivatorkreatif.wordpress.com serta Komunitas Guru Inspiratif.

Rabu, 11 Februari 2015

Mama, beliin kucing

Emily sayang sama Binatang, binatang apapun yang menurut dia lucu dan gemesin.

Sudah lama Emily pengen banget pelihara kucing atau anjing..... tapi papa ngak setuju! Katanya nanti kasihan nasibnya seperti kelinci digemesin terus sampai mati. "Ya, tapi ini kan beda!" Kelinci bayi memang kalau dipegang terus pasti mati.

"Ya sudah.. aku pengen Anjing!" Weleh..weleh, Anjing lagi! Dimana simpannya sayang, rumah kita kan cuma cluster kecil nanti yang ada dapat demo dari tetangga. Mungkin kucing memungkinkan, tapi bukan sekarang. Nanti kalau kita sudah banyak waktu buat ngurus kucing dan tempatnya lebih luas. 

Jadi Ingat mama waktu kecil dulu, mamapun senang binatang apalagi kucing. Dulu mama punya tapi kucing kampung ngak pake beli segala dan bersih lagi. 'Brekem' namanya, pernah Brekem bawain mama ikan bandeng utuh digigit dimulutnya tanpa tercabik-cabik, sepertinya brekem paham mama jarang makan ikan waktu itu haha.. Brekem dikasih makan apapun mau, tapi sudah pasti aman buat perutnya. Brekem itu penghalau tikus masuk rumah, tidak dimakan didalam rumah tetapi dibawanya keluar. Bisa dibilang seperti polisi binatang, Brekem menjadi pengawas. 

Memelihara binatang, tetapi ngak saat ini ya, nak! Ditempat kami tinggal ada juga yang pelihara kucing, tetapi kucingnya menganggu tetangga karena terlalu banyak dan kotor pula. Terakhir ajah ada kucing mati digarasi, sepertinya itu kucing tetangga yang pelihara  dilepas. Bersyukur ada mas yang biasa jemputan bantu kuburin secara baik. Makanya, mungkin karena ini pula alasan papa ngak mau pelihara binatang dirumah meskipun hanya satu, khawatir mengganggu.

Terpaksa saat ini Emily cuma bisa mengkhayal duhulu, sama halnya hari ini sepulang sekolah Emily bilang "aku mau beli kucing! Ini aku bawain susu" .. bekal susu makan sehatnya disisihkan buat kucing katanya. Pas mama lihat apa yang dilakukannya, ternyata dia menyimpan susu dimangkuk dan katakan: ya sudah yang jadi kucing aku ajah" sambil bertingkah seperti kucing minum susu dari mangkuk...haha.. Emily, ada-ada saja.

Selasa, 10 Februari 2015

11 tahun Bersama




Coklat Pilihan Lani (dok. pribadi)




Tepat dihari Minggu malam, sepulang kami berbelanja, suami kepikiran untuk membeli bingkisan untuk klien kolega kantor. Sepanjang jalan Senopati Kebayoran Baru, papa pusing cari toko kue Harvest, "Dimana ya? padahal kemaren disini" hihihi papa lupa. Sebagai penumpang yang baik saya, dua kakak yang selalu senang ikut bareng-bareng menghabiskan akhir pekan sama krucil ikut senyum-senyum..... "ngak apa pah, jalan ajah"...hihihi.... sudah puteran kedua di Jalan Senopati, lanjut Santa belum ketemu..... "akhirnya, walah ini dia!". Ternyata tadi kami sudah lewatin dua kali. 

Rencana awal hanya beli buat bingkisan klien. Kenyataannya....wuush..... tiba-tiba Lani semangat banget buka pintu mobil tepat saya duduk, "mah.. ini dari papah hadiah buat mama". "apa ini?".... "coklat", sahutnya. "Papa beliin buat mama", hihihi saya senyum menggoda. "Kok, Lani yang bawa bukan papa?" sambung papa: "Itu pilihan Lani, tadi saya pilih yang lain, kata Lani mending itu!" seru papap.... aaaah ngak seru kok Lani ikutan kaya mak comblang..... padahal saya tuuh pengen banget, suami yang kasih langsung, sambil bilang 'I Love You' kek.... or aku sayang kamu.... apa kek....sebel!

"Bagus ya, mah" dengan polosnya Lani berucap..haha.. dipikir-pikir seru juga Lani yang antusias nunjukin sayangnya sama saya, selalu apapun yang mau diberi kesaya Lani lah yang selalu antusias menyerahkannya.  Saya baru ingat ketika sampai dirumah, ternyata 3 hari lagi hari jadi pernikahan kami yang ke 11 dalam kebersamaan. Sekejab, semua menjadi mengingat kilas balik dimomen-momen pembuktiaan cinta Teguh sama saya, begitu besarnya hingga saya masih tetap dalam kebersamaan dengannya tanpa kurang satupun malah justru semakin besar dia tunjukan rasa cintanya kepada saya. Cintanya selalu ditunjukan dengan perbuatan, saya yakin orang lain belum tentu memiliki kesanggupan yang sama dengannya, menghadapi semua persoalan hidup kami. Banyak masa suram yang telah kami lewati, bahkan karena kesabarannya saya dapat melewati. 11 angka kembar yang telah kami lewati bersama menunjukan bahwa dia adalah bayangan saya, suami saya ada adalah memang jodoh yang Allah berikan buat saya. 

Proses cinta itu yang patut saya meski garis bawahi, kami bukanlah memulai pernikahan dengan dimulai dengan perasaan cinta yang menggebu. Kami sama-sama belajar mencintai dan berjuang untuk bekal hidup. Prosesnya itu yang patut kami cintai, sampai pada akhirnya disaat ini kami masih berproses dan membenahi. Puji Syukur cinta Allah begitu besar diantara kami, karenaNya lah rejeki kami berlimpah. Dari Rejeki akal, kesehatan hingga materi kami lebih baik dan berlanjut rejeki anak.

Segalanya Teguh selalu mendahulukan buat proses saya, dari berkuliah S1 disaat kami pertama kali memiliki anak satu yang masih sangat kecil, dia mengalah untuk menunggu saya lulus terlebih dahulu, barulah Teguh setahun lalu menyelesaikan S1. Saya bisa umroh karenanya, karena ridhonya buat saya berangkat dahulu, hingga saya dapat kembali berkuliah jenjang S2 saat ini. karena dia begitu ridho meluruskan jalan dan keinginan saya yang saya jalani.

Apapun pada akhirnya saat ini semakin saya sadari, kesalahan berpikir, berucap dan bersikap dimasa lalu akan menjadi bekal kami untuk selalu belajar membenahi diri. Dan terpenting kami selalu menyimpan dalam hati bahwa Ridho Allah telah memberikan kami hidup begitu indah. Semoga kami akan selalu tetap bersama, hingga maut yang memisahkan. Amin.

Terima kasih suamiku, kembaranku, kebersamaan ini adalah bekal kita untuk memberikan yang terbaik untuk anak-anak kita agar menjadi manusia yang lebih berguna dalam agama serta bersosial. Serta mengwujudkan masa depannya lebih baik dari kebersamaan kita dalam prosesnya. Love you, always.... Me.

Selamat hari jadi kita 15 Februari 2015




Minggu, 08 Februari 2015

Perjalanan Ditepi Pantai Kupang




(Levin lme)

Perjalanan terasa singkat,  ketika terlihat kerang berlari tanpa cangkang
Dihempas ombak menari dalam liukan
Malu berlari diatas pasir putih disoroti mentari pagi
Telanjang dalam pesona kilauan mengantar pesan cinta
Kini tubuhnya jadi cangkang penghias diantara keindahan alam
Karang berpesan, Janganlah bertelanjang! banyak mata memandang
Memandang setiap kaki bertelanjang

Cukuplah nikmati langkah kecil berselimut pasir pantai
Bergelitik, Gemericik diantara bebatuan dan terhempas ombak ketepian

Tahukah kini apa yang terlihat, terbawa ombak ketepian?
Botol minuman biru tertutup rapat
Berisi sepucuk surat sederhana pemuda Kupang
Sederhana dan elok seperti indahnya alam dan senyuman
Bahwa cintanya tak akan terpisah dari raga
Meski ombak berkecamuk, cintanya tertanam dalam kilauan mutiara hitam
Bahwa kepergian merantau akan kembali untuk pulang
Pulang membawa bekal untuk pertiwi dan aliran air jernih
Sejernih cintanya dan air bersih kepelosok desa

Indahnya pantai, berpesan bersama ombak bersahutan
Air jernih penghilang dahaga dinanti dan dikelola
Untuk bekal tanah air beta dan pertiwi dalam dahaga
Sejernih air pantai untuk mahluk pantai
Sejernih air tanah untuk mereka melepas dahaga

09 Februari 2015

Terpilih dibukukan bersama 102 Penyair dalam "Lukisan Alam Di Hamparan Air", Penerbit Rasibook

Link:
https://www.facebook.com/notes/801866049848781/